Thursday, December 22, 2011

pre-Muktamar 2011

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah hari yang ditunggu-tunggu bakal tiba. InsyaAllah esok akan bermulalah Program Muktamar 2011 di Las Vegas. Menimba ilmu, berjumpa kawan, mengenal rakan2 baru, dan etc.

InsyaAllah ku akan bertolak kejap sahaja lagi. Semoga perjalanan ini diberkati Allah. Ye yang paling penting, kena betulkan niat ku right now. Do this for Allah. To get His bless.

Dikesempatan ini, saya ingin mengajak rakan2 yang bakal tiba di Las Vegas nanti untuk betulkan niat hanya kerana Allah. Time program nanti, berdoalah banyak2 agar kita dapat kefahaman agama itu dan memperbaiki diri untuk jadi lebih baik. InsyaAllah.

LBNL, selamat bertolak kepada semua. selamat berjumpa di sana nanti. Moga Allah memberkati dan melindungi kita selalu. insyaAllah.

Friday, December 16, 2011

Pertandingan Video Osem APG'11 : bakat



"A believer to another believer is like a building whose different parts reinforce each other"
(Al-Bukhari & Muslim)

Wednesday, December 14, 2011

Berubah

Assalamualaikum..


Mohon maaf kerana sudah sangat lama tidak meng'update blog ini. Sampai berhabuk dah agaknya ni. InsyaAllah hari ini saya ingin membersihkan blog yang telah lama ditinggalkan. Hari ini saya ingin berkongsi tentang satu topik. InsyaAllah akan memberi manfaat kepada semua. 


Ok. Senang je kalau tampak pada tajuk post ini, "Berubah!" Tapi mungkin semua tertanya-tanya berubah dari segi apa, bagaimana dan kenapa perlunya berubah ini. 


Pertama sekali, saya mahu tanya, berapakah umur kita hari ini? Mungkin sudah menjangkau 20-an kan? Berapa lamakah akan kita hidup di dunia ni? 40? 50? 60? Hanya Allah swt sahaja yang tahu bila ajal kita, seperti yang dinyatakan dalam Al-Quran, "Dialah Yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukannya ajal (kematianmu), dan ada lagi suatu ajal yang ditentukan (untuk berbangkit) yang ada pada sisi-Nya (yang Dia sendirilah mengetahuinya), kemudian kamu masih ragu-ragu (tentang berbangkit itu)." [4:2]


Mungkin dengan usia 20-an ini, kita merasakan kejayaan dalam pelajaran dan pekerjaan adalah segala-galanya. Selain belajar, mungkin lepak2 dengan kawan itu sudah menjadi rutin2 harian kita. Pergi kedai mamak ke, tak pun pergi shopping kat mall sana sini. Itulah yang selalu kita buat ketika umur kita sedang meningkat ini. 


Tapi, cuba kita fikir kembali, dengan melakukan semua keseronokan itu, adakah kita bahagia? Mungkin kita dapat rasa kebahagian itu pada sesetengah waktu sahaja tapi adakah kebahagian itu berkekalan? Lagi satu, adakah dengan keluar dengan kawan tanpa tujuan yang betul dapat memberi manfaat kepada orang lain? Sudah tentu tidak. Itu lebih kepada keseronokan untuk diri sendiri, kan? Lagi satu, sampai bila agaknya kita perlu kejar keseronokan itu semua? Sampai kita dah berumah tangga? Sampai dah ada anak? Sampai ke tua? Bukankah perkara itu semua adalah sia2 semata-mata.


Firman Allah SWT maksudnya : "Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu." (Surah Muhammad ayat 36)


Firman Allah di atas telah terbukti bahawa kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan senda gurau. Tapi, tidak bermaksud kita hanya menggunakan masa kita untuk melakukan ibadah (solat, puasa) kepada Allah tetapi mengabaikan kehidupan dunia. Cuma kita seharusnya menggunakan kehidupan dunia ini untuk menambah saham pahala kita untuk kegunaan di akhirat kelak. Hanya dengan menolong orang lain pun kita dapat menambah saham akhirat kita :)


Satu point yang saya rasa kita perlu berubah adalah, kita bakal mendirikan rumahtangga suatu hari nanti. Jikalau kita tidak ubah diri ini, bagaimana kita mahu mendidik anak2 kita kelak. Bayangkanlah betapa teruk masalah sosial dalam kalangan remaja di Malaysia. Jika kita ingin mengatasi masalah tersebut, kita kena pastikan kita pandai mendidik anak2 kita agar terhindar daripada masalah2 ini. Pupuk anak2 dengan didikan agama yang sempurna. InsyaAllah masalah2 sosial ini pasti dapat diatasi kelak. So, kalau nak memberi didikan agama itu, sudah pasti kita haruslah berubah. Start from this point, learn to be a better person. Orang kata, 'bapak borek, anak rintik' yang bermaksud anak mencontohi perilaku ayahnya. It is true that kids learn from their surrounding. Kalau ibu bapa menunjukkan contoh yang baik, sudah pasti anak akan jadi baik, InsyaAllah. 


Mungkin dahulu kita tergolong dalam golongan yang suka bersuka ria, suka tonton movie, chatting, keluar melepak sana-sini, tetapi tidaklah mustahil untuk kita berubah. Maksud saya, tidak perlulah melakukan perubahan yang betul2 drastik. Perlahan-lahan tetapi keep improving ourselves. Mungkin boleh start dengan rutin kita. Contohnya tidak keluar malam lagi, kurang tengok movie yang kurang bermanfaat, banyak baca buku2 ilmiah, banyak tolong orang sana sini. Ramai orang di luar sana memerlukan pertolongan kita. Tidak lupa juga yang agak penting, dekatkan diri kepada Allah dengan amar ma'ruf nahi mungkar. Tambahkan pahala dan kurangkan dosa. 


“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” QS 13:11


"Serve and help others, and gain the reward, before the time comes when only others will be able to serve and help you." -Saad Tasleem


Opps, rasanya terpanjang pulak post kali. Moga post kali ini dapat memberi sumber inspirasi untuk orang lain berubah ke arah yang lebih baik. InsyaAllah dengan tulus ikhlas keranaNya, perubahan kita itu membawa kebaikan kepada diri kita serta orang sekeliling kita. Moga bermanfaat~